buku teman tapi menikah
BOOKS

Review Buku Teman Tapi Menikah

Posted on

Teman Tapi Menikah? pasti banyak terjadi di sekitar kita ya, dan hal tersebut pun terjadi kepada Ayu dan Ditto. Menjalani pertemanan, sahabatan, sampai akhirnya menikah. Mereka pun mengabadikan kisahnya dalam bentuk buku.

Awalnya saya kurang tertarik sama buku Teman Tapi Menikah, tapi karena banyak yang mengulasnya di sosial media lama-lama jadi teracuni. Sebenernya sudah lumayan lama saya beli buku ini, sekitar November 2016. Namun, baru-baru ini saja sempat membaca dan mengulasnya.

Lalu bagaimana kisahnya?

Informasi Buku Teman Tapi Menikah

Judul Buku : #TEMANTAPIMENIKAH

Penulis : Ayudia Bing Slamet dan Ditto Percussion

Penerbit : PT. Elex Media Komputindo

ISBN : 978-602-02-9050-8

Jumlah Halaman : 208 hlm

Blurb Buku Teman Tapi Menikah

Dia sahabat gue.

Selama 13 tahun gue hanya menunggu dengan tulus tanpa pernah sekali pun menyatakan cinta.

Gue mempersiapkan diri untuk menembak wanita yang tepat di waktu yang tepat.

Dia selalu konsisten menyebutkan permainan perkusi gue keren.

Dan gue juga konsisten ingin menjadikan dia teman hidup gue dari dulu.

Lihatlah usaha gue untuk jadiin loe milik gue selamanya.

Bosan itu pasti, tapi kita jangan pernah saling pergi ya cha.

Review Buku Teman Tapi Menikah

Buku Teman Tapi Menikah adalah kisah nyata sang penulisnya, Ayudia Bing Slamet dan Ditto Percussion. Mereka bersahabat sejak masih SMP sampai tumbuh dewasa.

Di dalam buku ini diceritakan bagaimana awal mula Ditto dan Ayu berkenalan, berteman, bersahabat, sampai akhirnya menikah. Ayu yang saat itu tomboy merasa cocok berteman dengan Ditto, begitu juga sebaliknya.

Ditto dan ayu bukan hanya sering jalan bareng, tapi mereka juga saling bercerita tentang kekasih masing-masing. Ayu yang tidak pernah pacaran lama selalu mengadukan kegaluannya kepada Ditto, begitu juga sebaliknya.

Pada saat itu Ditto sudah memendam perasaan kepada Ayu, tapi dia enggan menyatakannya karena takut persahabatan mereka akan hancur.

Ditto yang semakin hari semakin mengagumi Ayu dan selalu kangen ketika mereka berjauhan, merasa lebih baik jika menyimpan perasaannya sendiri. Dia takut merusak semua yang sudah mereka punya selama ini.

“Ketika kita mencintain seseorang, mengejar hingga mendapatkannya terkadang tidak selalu jadi hal yang baik. Ada kalanya kita hanya perlu tetap menjalani hidup dan biarkan Tuhan yang ambil alih. Karena belum tentu seseorang yang diinginkan juga menginginkan kitaโ€.

Salut sih sama Ditto yang jago banget memendam perasaannya selama itu, dan bisa terlihat biasa saja di depan Ayu. Jujur penasaran sih ini Dittonya yang jago, apa Ayunya yang nggak peka ya ๐Ÿ˜€

โ€œCha, cha, berapa tahun sih kita sahabatan? Hebat banget ya gue, loe aja sampe nggak tahu apa yang selama ini gue simpen sendiriโ€ Hal. 161 ย 

Dari banyaknya kisah konyol di buku ini, ada satu yang bikin teringat terus. Cerita pas Ditto yang melamar Ayu di tepi pantai di Bali. Tempat dan suasana sudah mendukung untuk romantis, eh pas ngasih cincin kotaknya kosong karena Ditto naronya terbalik.

Kebayang sih pasti bukannya romantis, mereka berdua malah ngakak bareng.

7 thoughts on “Review Buku Teman Tapi Menikah

  1. endang cippy

    13 Juni 2017 at 2:43 AM

    Yeayyyy..
    aku juga punya novel ini.. blm sempat dibuatkan review hahahaha
    dan di dlm lingkaran pertemananku. ada yg berjodoh seperti tokoh di dlm bukunya.
    tp gak selama Ditto Perkusi dan Ayudia Bing Slamet wkwkwkwk

    1. Antin Aprianti

      13 Juni 2017 at 6:32 AM

      Aku aja beli dari November 2016 mba langsung selesai baca tapi baru sempet review. Mereka sih lama banget tapi pas udah suami istri keliatannya lebih fun

      1. endang cippy

        13 Juni 2017 at 7:13 AM

        terlalu lama buat mengungkapkan ke pasangan masing-masing hahahaha
        13 tahun oi.. kalau dijalanin ke pernikahan. udah byk buntutnya itu hahaha

        1. Antin Aprianti

          13 Juni 2017 at 8:07 AM

          Dari SMP coba, jago banget ditto mendam perasaan segitu lama ya ๐Ÿ˜Š

          1. endang cippy

            13 Juni 2017 at 9:06 AM

            hebat tuh Ditto ! ๐Ÿ˜€
            romantis ya.. bukunya..
            inspiratif..
            secara gk langsung, kalau punya perasaan sm seseorang, bilang langsung aja.
            ‘mau di tolak atau di terima’
            yg penting udh bilang
            tetep aja.. 13 tahun itu lamaaaaa
            hahahaha

  2. Hayati Ayatillah

    25 Juli 2017 at 5:20 AM

    Ak lum baca buku ini tetiba jd pengen baca nih.. masih ada ga ya d gramed ๐Ÿค”

  3. Antin Aprianti

    25 Juli 2017 at 5:23 AM

    Masih sering cetak ulang ko mba Hay, ayo cepat berburu buku kuningnya. Sebentar lagi mau terbit buku hijau nya ๐Ÿ˜

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *